Katanya Hafidz, Tapi Kok…

 

Menurutku, para penghafal Al-Qur’an adalah manusia-manusia yang paling berani mengambil resiko besar. Mereka berani tanggung jawab atas apa yang mereka bawa di dalam hatinya. Berani tanggung jawab sama Rabb-nya, kalau kelak mereka ditanya sama Allah, “Aku kasih Al-Qur’an di dalam hatimu. Kamu udah selaras belum, sama Al-Qur’an?” Mereka berani tanggung jawab atas resiko dilempar ke neraka duluan karena Al-Qur’an-nya, kalo ternyata hafalannya jadi hujjah atas mereka. Harusnya sih, gitu: penghafal Al-Qur’an itu orangnya tanggung jawab. Berani ambil resiko.

Nah, akhir-akhir ini menghafal Al-Qur’an udah jadi tren tuh ya. Ngga hafal ngga gewl, gitu katanya. Jadi banyak orang berlomba-lomba ngafalin Al-Qur’an, ada yang dua tahun kelar, setahun, satu semester, bahkan sebulan juga ada. Penghafal Al-Qur’an jadi banyak. Orang berbondong-bondong mengambil tanggung jawab dunia akhirat. Tapi yang jadi masalah, apa semua huffadz mau dan sanggup mengamalkan isinya? Apa semuanya berani tanggung jawab sama yang dihafalnya?

Kayaknya sih, engga semuanya.

Ada banyak loh, orang yang katanya hafal Al-Qur’an, tapi pacaran. Tapi ngeroko. Tapi makan yang bukan haknya. Tapi terkenal nyeleneh. Tapi maksiatnya berjejer, amal shalihnya kalah banyak. Ada loh, orang yang katanya hafal Al-Qur’an, tapi kalo orang liat dia jadi mikir, “Eh, itu hafidz Qur’an seriusan?”

Bahkan ada yang hafal Qur’an, cuma gara-gara pemgen biar orang kenal dia sebagai seorang ‘hafidz’. Weh, temen gue yang ‘Hafidz’ sih banyak, gausa nunggu hafal Qur’an kalo cuma pengen dipanggil gitu mah.

Kalo cuma hafal Al-Qur’an, Abdullah bin Muljam si pembunuh Ali bin Abi Thalib juga hafal. Kalo cuma hafal Al-Qur’an, Snouck Hurgronje si orientalis juga hafal. Yang istimewa ituh, hafal Al-Qur’an, terus diamalkan. Ngga istimewa sih, seharusnya emang gitu!

Padahal ngga cuma hafalan yang bakal dipertanyakan loh, sama Allah. Tapi juga pengamalan. Makanya Umar bin Khattab dulu pas ditanya, “Kok kamu ngga hafalin semuanya sekaligus?” Beliau malah menjawab, “Aku menghafal satu ayat, terus diamalkan. Terus begitu. Aku ngga berani pindah ayat, kalau ayat sebelumnya belum diamalkan.” Dahsyat gak tuh?

Jadi yang masih pelan-pelan menghafal, yuk kita dikit-dikit mengamalkan. Yang udah hafal, harusnya lebih banyak isi Al-Qur’an yang harus diamalkan. Kadang sering tuh, kita baca Al-Qur’an, menghafal, murajaah buanyaaak tapi rasanya hampa. Kayak ngga ada apa-apa. Harusnya tanyain tuh diri sendiri, “Aku maksiat apa kali ini? Kok Al-Qur’an ngga bikin hepi malah bikin sepi?”

Berani menghafal bukan hanya berani murajaah seumur hidup, tapi juga berani makin taqwa, berani jadi baik, berani taat, berani ngga maksiat—pokoknya berani mengamalkan isinya sampe mati!

Allahummarhamna bil Qur’an. Semoga Allah jadikan Al-Qur’an sebagai hujjah buat kita, bukan hujjah atas kita 🙂

Surakarta, medio Februari. A little note to myself and to everyone who feel the same. Ssst, yang nulis lebih ngerasa ketusuk loh daripada kalian.

Abyan Muwaffaq, kepala bidang Media IQ UNS 2018

Share